Disklaimer

Semua isi kandungan dalam blog ini adalah picisan pemikiran penulis blog ini kecuali jika dinyatakan bukan. Mohon para pembaca bersedia dengan ubat-ubatan yang sesuai disebelah apabila ingin membaca blog ini. Pihak penulis tidak mahu bertanggungjawab atas segala kesulitan yang pihak pembaca alami. Andainya ada kesilapan yang berlaku, mohon kepada saudara dan saudari untuk menegur. Saudara saudari juga bebas untuk berkongsi isi blog ini sesuka hati saudara saudari. Tetapi, lebih molek rasanya jika saudara dan saudari dapat menitipkan bersama pautan ke blog ini supaya mudah dirujuk. Terima kasih.

Thursday, June 27, 2013

Akh, ana sedia dipimpin anta. #2

بسم الله الرحمن الرحيم

Zubir tenggelam dalam bacaannya. Agak lama dia beku dalam posisi silanya itu menghayati ayat-ayat cinta daripada-Nya. Bacaannya melintas di sepotong ayat yang membuatkannya berhenti dan berfikir,

"Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan kebajikan dan berkata: 'Sesungguhnya aku termasuk golongan muslim (yang berserah diri)!" 
(Fussilat 41:33)

Zubir termenung seketika. Al-Quran berserta terjemahan keluaran Al Hidayah House of Quran di tangannya itu ditutup dan diletakkan semula ke tempat asal. Zubir mencapai pula telefon pintarnya. Dibuka kembali peti masuknya, mesej kedua dipilih. Dibacanya sekali lagi, kemudian jarinya ligat mencari isyarat reply. Jarinya menari lagi. Kali ini, tariannya tidak kemas. Kerap terhenti. Seusai menari, nafasnya ditarik panjang dan dalam-dalam. Selang beberapa saat, satu notification terpapar di skrin telefonnya. 'Message delivered'.

"Assalamualaikum. Sila berikan ana masa. Izinkan ana beristikharah dulu. Ana tak yakin lagi mampu memimpin."

*****

Seminggu telah berlalu. Dalam seminggu itulah, Zubir bangun setiap pagi seawal jam 4 untuk meminta petunjuk daripada-Nya. Bukan 2 3 hari, tetapi setiap hari. Jawapan atau petunjuk yang diterimanya tetap sama. Jadi, Zubir membuat keputusan untuk memanjangkan hal itu kepada kedua-dua orang ibu bapanya.

Pada mulanya, Zubir membuat keputusan untuk membincangkan hal itu ketika makan malam, tetapi ditangguhkan dahulu hasrat hatinya itu apabila melihatkan ibu bapanya sedang gembira melayani kerenah kedua-dua orang adiknya yang baru sahaja bermula cuti persekolahan mereka. Zubir tidak mahu mengganggu kegembiraan mereka semua ketika itu. Dia pasti bahawa hal yang ingin diusulkan kepada kedua-dua orang ibu bapanya itu akan merunsingkan mereka.

Malam itu, rumah yang sering sunyi itu menjadi hidup semula. Keriangan jelas terpancar di wajah ahli-ahli rumah itu. Yang paling jelas sekali sudah pasti ibu Zubir. Jika setiap hari, dia hanya keseorangan di rumah itu, hanya berteman apabila suaminya pulang pada lewat petang, malam itu dia bersama dengan anak-anak yang dirinduinya.

Mungkin keletihan menaiki bas pulang ke rumah petang tadi, kedua-dua orang adik Zubir telah pun nyenyak diulit mimpi. Kesempatan itu segera diambil oleh Zubir untuk menyatakan hasrat yang terbuku dihatinya kepada kedua-dua ibu bapanya itu. Segera didekati orang tuanya itu.

"Ayah, Ibu, Zub ada perkara yang hendak dibincangkan dengan Ayah dan Ibu. Harapnya Ayah dan Ibu tidak terkejut dan dapat memberikan keputusan yang terbaik buat Zub." Zubir memulakan bicara terus menghulurkan telefon pintar miliknya itu. Kelihatan berkerut muka ibu bapanya apabila membaca tulisan yang terpapar di telefon pintar itu.

*****

"Assalamualaikum. Kaifa haluk sheikh? Anta kat mana sekarang? Boleh kita jumpa? Ana rasa ana dah ready dah ni." Tidak lama kemudian, satu notifikasi muncul di skrin, "Message delivered.

Selepas menghantar mesej tersebut, jari Zubir menari lagi di skrin sesentuh telefon pintarnya itu mencari profil Akh Khairi untuk memaklumkan bahawa dia akan menyelesaikan hal yang membelenggu fikirannya pada hari itu.

Tengah hari itu, Zubir berjumpa dengan Ashraf di kedai makan berhampiran dengan Masjid Al-Qaf seusai solat zuhur berjemaah.

"Ashraf, ana rasa dah ready lah ni." Zubir memulakan bicara sambil menyuapkan sudu ditangannya ke mulut.

"Eh, anta jangan main-main. Benda ni bukannya boleh main rasa-rasa macam masak makanan. Tak boleh cuba-cuba. Anta betul-betul dah ready ke ni?" Ashraf membalas. Dia cuba mendapatkan kepastian daripada sahabatnya itu. Dia ingin memastikan bahawa Zubir memang benar-benar faham dan sedia untuk menempuhi segala cabaran yang mendatang dengan tindakan yang ingin diambilnya itu.

Kata-kata Ashraf itu tadi membuatkan Zubir termenung panjang. Satu keluhan berat dihembuskan. "Ana faham, benda ni bukanlah perkara kecil. Ana dah buat solat istikharah banyak kali dah. Dan jawapan yang ana dapat sama je. Lagipun, ana dah bincang dengan parents ana. Mereka pun tak menghalang."

"Kalau macam tu, baiklah. Ana percaya dengan anta. Kita pun bukannya baru berkawan. Bertahun lamanya. Sejak dari sekolah menengah dulu lagi. Jadi, ana harap anta akan tetap jadi diri anta dan bertambah hebat dari hari ke hari. Dan yang paling penting, dapat didik dan pimpin dia dengan sebaiknya." Ashraf memberikan nasihat kepada rakannya itu sejurus mencapai air teh ais di sisinya.

"Insya-Allah akhi. Ana akan cuba sebaiknya. Doakanlah yang terbaik." 
Zubir menjawab pendek. Kemudian menghabiskan makanan dipinggannya yang masih tinggal sedikit itu.

"So, bila nak datang rumah ni?"



*****

gambar tiada kena mengena dengan entry. hanya sekadar peringatan. :p



___________________________________________

*Setelah lama tidak menulis, akhirnya kembali lagi. Fokus utama ingin menghabiskan dahulu cerita ini memandangkan cerita ini pendek sahaja. Kemudian barulah cerita Aiman disambung kembali. Sebenarnya ingin menamatkan terus cerita ini di sini. Tetapi, terfikir untuk menambah lagi satu episod pula tiba-tiba. Insya-Allah, coming soon.



2 comments:

  1. here, supporting. keep it up :)

    ReplyDelete
  2. t'nmpak entri nie kt reading list..
    "eh, siapa pulak mr.m nie?? sejak bila ku follow dia??"
    beberapa saat lps tu... ooOOOO... mr.m..hmmm..

    keep writing..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...