Disklaimer

Semua isi kandungan dalam blog ini adalah picisan pemikiran penulis blog ini kecuali jika dinyatakan bukan. Mohon para pembaca bersedia dengan ubat-ubatan yang sesuai disebelah apabila ingin membaca blog ini. Pihak penulis tidak mahu bertanggungjawab atas segala kesulitan yang pihak pembaca alami. Andainya ada kesilapan yang berlaku, mohon kepada saudara dan saudari untuk menegur. Saudara saudari juga bebas untuk berkongsi isi blog ini sesuka hati saudara saudari. Tetapi, lebih molek rasanya jika saudara dan saudari dapat menitipkan bersama pautan ke blog ini supaya mudah dirujuk. Terima kasih.

Friday, July 05, 2013

Soon, brother... soon... InsyaAllah.

بسم الله الرحمن الرحيم

Aku manusia marhaen sahaja. Aku tak tahu banyak. Jadi, aku mengambil langkah mendiam diri. 

Namun begitu, entri ini tetap ditulis. Bukanlah ingin membuat analisis picisan kerana aku tak tahu banyak, tetapi atas dasar rasa yang ingin berkongsi. Berkongsi kebimbangan, kesedihan dan kerisauan. 

Soon, brother... soon...insyaAllah
Dunia hari ini menyaksikan bahawa seorang Presiden sebuah negara Islam yang diangkat secara sah melalui proses demokrasi digulingkan dengan begitu biadap sekali.

80 tahun. 80 tahun itu tempoh yang cukup lama jika dilihat secara kasar. Tetapi hari ini kita telah disedarkan bahawa 80 tahun yang dikatakan lama itu rupanya hanyalah tempoh singkat yang tidak cukup. 

Aku tidak tahu banyak perihal apa yang berlaku sekarang. Walaupun aku banyak membaca, aku buntu. Sumber yang mana satu harus aku percaya. Akhirnya, aku membuat keputusan untuk berdiam diri. Berdiam diri aku bukanlah kerana ketololanku tidak mahu mengambil tahu perihal ummah. Tetapi, menyisir diri daripada mempalit fitnah.

Cumanya, aku ingin berkongsi rasa yang dirasa. Jika tahun lepas, Jun 2012, dunia Islam bersorak kegembiraan apabila Dr. Muhammad Morsi diangkat menjadi Presiden Mesir. Huffaz pertama yang menjadi Presiden sebuah negara. Ketegasannya bersama Ikhwanul Muslimin menghentam dan mengecam segala tindak tanduk musuh Islam menyebabkan dirinya menjadi sasaran utama oleh musuh-musuh Islam yang bersekongkol dengan syaitan laknatullah.

Sepanjang setahun pentadbirannya, kita dapat lihat pintu Rafah yang merupakan satu-satunya, ya, SATU-SATUNYA pintu yang menghubungkan Palestin dan dunia luar dibuka. Kini, tidak pun sampai seminggu Morsi digulingkan, desas desus penutupan pintu Rafah ini telah tersebar luas. Adakah kita masih mahu tidur?

Dunia juga menjadi saksi akan ketegasan Morsi mengkritik keras Syria pimpinan Bashar Assad yang wewenangnya membunuh dan menyiksa umat Islam di sana. Tegas, dia menutup kedutaan Syria di Mesir. Tegas, dia tidak mahu berurusan dengan Bashar Assad. Kini, dia telah dijatuhkan. Siapa lagi mahu diharapkan membela ummah yang semakin dihimpit. Pemimpin dunia Islam lain ibarat ditutup matanya, dizip mulutnya, dipekakkan telinga. Hanya tinggal si Erdogan sahajalah yang tinggal. Raccep Tayyip Erdogan, satu-satunya pemimpin negara Islam yang lantang mengkritik penggulingan Morsi. Pemimpin Islam lain, di mana?

Jun tahun lepas. Setahun berlalu. Jun 2013 telah pun berlalu pergi. Munculnya Julai 2013 membawa cerita yang begitu mendukacitakan buat seluruh umat Islam, sepatutnya. Tetapi, tidak seperti yang diharapkan. Anak-anak muda masih lagi hanyut. Hedonisme, sekularisme, liberalisme masih menguasai diri. Kini, Syiah pula datang menyerang. 

Disaat saudara mara kita di tempat lain berjuang atas kalimah ALLAH nan Esa, kita, ya, termasuk aku masih lagi sibuk dengan dunia sendiri.

Masih lagi sibuk dengan pasaran perpindahan pemain bola yang diminati.

Masih lagi sibuk dengan sekumpulan pemuda Korea yang berlari sana sini.

Masih lagi sibuk dengan.........

Sudah-sudahlah...

Wahai sahabat, wahai diri, sudah-sudahlah...

"Umat Islam itu seperti satu badan"

Tangan kita sedang sakit di Mesir. Kaki kita luka di Syria. Anggota lain sedang sakit di Palestin, Myanmar, Iraq dan termasuklah di Malaysia sendiri. Bagaimana mungkin kita boleh tidur enak bertilamkan mimpi indah, makan sekenyangnya bak tiada apa yang berlaku, sedangkan anggota badan kita yang lain sakit. Jika kita mampu berbuat demikian, sedarlah, ada perkara yang tidak kena dengan kita. Ada benda yang tak kena dengan aku.

Kepada para du'at diluar sana, peristiwa ini mengingatkan kita semua bahawa kita harus terus bekerja. Bekerja dengan phase yang lebih laju. Dunia memerlukan kita. Ummat memerlukan kita. Kita memerlukan Allah, itu jangan dilupa.

Penggulingan Morsi memberi tahu kepada kita bahawa 80 tahun masih belum cukup. Malah, Kerajaan sahaja yang Islam dalam sebuah negara juga tidak cukup. Kita memerlukan Daulah Islam.

Untuk itu, pembangunan dari bawah yang paling diperlukan sekarang. Individu muslim. Perlulah dikejutkan ikhwah dan akhowat yang sibuk hendak mendaki tangga kedua itu bahawa tangga pertamanya belum kukuh lagi. Aku perlu dikejutkan.

Kepada seluruh rakyat Mesir yang haknya dinafikan, bersabarlah. Tiada yang berlaku untuk sia-sia. Pasti Allah akan menggantikan sesuatu yang lebih baik.

Kepada Dr. Muhammag Morsi, teruskan berjuang. Kau berada dijalan yang betul. Seluruh dunia Islam bersamamu. Aku bersamamu. Teruslah mara... Morsi.

Tidak lama lagi, ikhwah, tidak lama lagi, insyaAllah.

Soon, brother... soon... InsyaAllah....

___________________________

*Hati tidak tenang ingin menulis cerita yang telah dimulakan mengingatkan saudara-saudara yang berada di sana. Keputusan exam yang dijangka keluar esok juga tidak mampu menggugah jiwa. Morsi, aku bersamamu. Islam bersamamu...




1 comment:

  1. Islam pasti menang. Inna Allahu ma'ana :) Biidznillah.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...